Minggu, 13 Juni 2010

penggunaan mikro teaching

A. PendahuluanSalah satu fakultas pada perguruan tinggi Agama Islam yang mengembangkan program keguruan adalah Fakultas Tarbiyah dengan memiliki Jurusan/program studi Akademik (program S-I) : 1) Kependidikan Islam; 2) Pendidikan Agama Islam, 3) Pendidikan Bahasa Arab, 4) Tadris Bahasa Inggris, Matematika, Biologi, Fisika, dan Tadris Kimia, sedangkan program vokasional dikembangkan melalui program 1) Diploma 2 Guru RA/TK, dan dibeberapa PTS banyak dikembangkan program diploma 2 tadris (Bhs. Inggris, Matematika, Biologi, Fisika, dan kimia).Fakultas Tarbiyah / Keguruan dan/atau Sekolah Tinggi Ilmu Tarbiyah pada Perguruan Tinggi Islam, mempunyai tugas menyelenggarakan pendidikan akademik dan vokasional, pendidikan akademik diarahkan pada pembentukan bidang akademik di bidang pendidikan, sedangkan pendidikan vokasional diarahkan untuk membentuk calon pendidik yang terampil di bidang keguruan. Untuk itu, secara teoritis dalam kurikulum keguruan diprogramkan bidang studi kependidikan. Untuk menguji ketepatan teori-teori kependidikan dan untuk memberikan pengalaman yang mendalam, diselenggarakan praktek mengajar dalam kelas yang lazim disebut kuliah Micro Teeaching. Pengelolaaannya merupakan bagian yang tak terpisahkan dari manajemen pengembangan Praktikum dan Laboratoruim yang diselenggarakan pada dan oleh Perguruan Tinggi. Micro Teaching, dikembangkan untuk membekali kemampuan mahasiswa dalam keterampilan mengajar yang hasilnya dapat dilihat dari kegiatan praktek keguruan di sekolah/Madrasah. Pengalaman membuktikan dari beberapa dosen pembimbing, guru pamong, dan kepala sekolah madrasah, diperoleh informasi bahwa keterampilan mengajar praktikan pada umumnya masih lemah. Sebaliknya praktikan yang terlebih dahulu mengikuti kuliah Micro Teaching, dalam melaksanakan praktek keguruannya di sekolah/madrasah diperoleh informasi hasilnya lebih baik.Pengembangan Micro Teaching pada Jurusan/program studi keguruan termasuk kelompok pendukung pada mata kuliah keahlian (MKK) menjadi salah satu alternatif untuk dikembangkan agar mahasiswa memiliki keahlian terutama keterampilan mengajar didalam kelas. Melalui program ini mahasiswa dilatih praktek mengajar dalam kelas sedemikian rupa dengan menggunakan peralatan manual dan elektronik.B. Pengertian Micro Teaching adalah sebuah model yang dikecilkan, yakni jumlah peserta didiknya dibatasi antara 5 sampai 15 orang, ruang kelasnya kira-kira setengah dari ukuran kelas biasa. Pelaksanaan pembelajarannya dibatasi antara 10 sampai 15 menit, ditambah dengan evaluasi pembimbing sekitar 5 menit per orang. Materinya dibatasi dengan beberapa sub topik bahasan yang disederhanakan. Untuk membedakannya dengan praktek mengajar disekolah/madrasah, maka kuliah Micro Teaching disebut dengan istilah praktek mengajar dalam kelas. Bagi Fakultas Tarbiyah kegiatan ini disebut pula dengan PPL I.C. Tujuan, Sasaran, dan FungsiKuliah Micro Teaching bertujuan untuk membekali/melatih kemampuan mahasiswa agar memiliki keterampilan dasar khusus dalam proses belajar mengajar.Sasaran yang hendak dicapai dalam program ini adalah terbinanya calon guru yang memiliki :1) Pengetahuan tentang proses belajar mengajar 2) Keterampilan dasar khusus dalam proses belajar mengajar3) Sikap dan perilaku sebagai guru idealSedangkan fungsi Micro Teaching selain sebagai sarana latihan dalam mempraktekan keterampilan mengajar, juga menjadi salah satu syarat bagi mahasiswa keguruan yang akan mengikuti praktek profesi mengajar di sekolah/ madrasah.D. Status, Kedudukan, dan SifatDalam kapasitasnya Micro Teaching dijadikan salah satu mata kuliah berbobot 2 Sks yang wajib diikuti oleh seluruh mahasiswa dari semua Jurusan/Program Studi keguruan pada Fakultas Tarbiyah. Mata kuliah ini lebih bersifat praktis, yakni mempraktekan teori-teori kependidikan. Untuk membedakannya dengan praktek mengajar di sekolah/madrasah, maka kuliah Micro Teaching disebut dengan istilah praktek mengajar dalam kelas, dengan istilah lain PPL-I, sedangkan praktek mengajar di sekolah / madrasah disebut PPL-2 .E. Desain Pengembangan Micro TeachingSecara operasional pengembangan micro teaching di fokuskan pada :1) Organisasi PelaksanaOrganisasi pelaksana pengembangan micro teaching terdiri dari penanggung jawab, pengelola program, dan pelaksana kuliah, susunannya adalah sebagai berikut :Penanggung Jawab: Ketua STAI Pelaksana Kuliah: Dosen yang terdiri dari :a) Koordinator Dosen Pembimbing yang bertugas mengkoordinir sejumlah dosen.b) Dosen Pembimbing yang bertugas langsung melaksanakan bimbingan kepada sejumlah mahasiswa.c) Teknisi dan Operator yang bertugas mengkoordinir kegiatan teknis pemasangan/pemeliharaan/perawatan dan pengoperasian peralatan micro teaching.2)Waktu dan Tempat Waktu kuliah micro teaching ditentukan pada semester V untuk program S-I dan semester III untuk Program D-2.d) Tempat waktu kuliah micro teaching dilaksanakan di ruang laboratorium/ studio micro teaching Univ/Ins/Ketua STAI / Jurusan / Program Studi yang bersangkutan. 2) Pra Syarat Pengambilan Mata Kuliah Micro TeachingSesuai dengan fungsinya micro teaching menjadi salah satu syarat bagi mahasiswa keguruan yang akan mengikuti praktek profesi mengajar disekolah/madrasah, maka pra syarat bagi mahasiswa yang akan mengambil/mengikuti mata kuliah ini harus sudah lulus dan/atau sedang mengambil mata kuliah :a) Ilmu Pendidikan b) Psikologi Pendidikan/Belajarc) Sistem perencanaan pengajaran (untuk masing-masing bidang studi)d) Metode pengajaran (untuk masing-masing bidang studi)e) Pengembangan kurikulum3) Pra Syarat Dosen Mata Kuliah Micro TeachingPra syarat untuk menjadi tenaga pengajarnya adalah pemegang mata Kuliah kependidikan yang telah mengikuti orientasi pengajaran mata kuliah Micro Teaching. 4) MateriSylabus mata kuliah micro teaching meliputi materi :a) Keterampilan prosedur mengajar b) Keterampilan khusus dalam mengajar, meliputi :(1) Teknik bertanya(2) Teknik memberi perintah (3) Telnik memberikan pengutan materi (4) Teknik mengoreksi kesalahan(5) Teknik menciptakan variasi dan stimulus.Keterampilan menggunakan sumber alat dan media(6) Penggunaan metode,(7) Metode mengajar pendidikan Agama Islam untuk Program S-I, D-2, dan Akta IV / Pendidikan Agama Islam(8) Metode mengajar Bahasa Arab untuk Jur/Prodi Bahasa Arab (9) Metode mengajar bahasa arab untuk Jur/Prodi Bahsa Arab(10) Metode mengajar bahasa Arab untuk Jur/Prodi Bhasa Inggris(11) Metode mengajar MIPA untu Jur/Prodi Tadris Matematika, Biologi, Fisika, dan Kimia(12) Metode mengajar di MI dan RA untuk Program D2 Guru MI dan RA (13) Keterampilan mengevaluasi hasil belajar, meliputi :(a) Penetapan alat evaluasi(b) Penetapan teknik evaluasi(c) Penetapan bentuk evaluasi5) Pelaksanaan BimbinganSubstansi dari pelaksanaan kuliah micro teaching adalah membimbing dan melatih mahasiswa agar menguasai berbagai keterampilan khusus dalam proses belajar mengajar, termasuk keterampilan membuat program persiapan mengajar membuat dan memilh media dan metode serta penguasaaan bahan dan pengembanagannya. Secara umum hal-hal yang diajarkan/dilatihkan kepada mahasiswa adalah sebagai berikut :a) Keterampilan membuat desain pembelajaran, meliputi:(1) Kemampuan menyusun kompetensi dasar(2) Kemampuan menyebarkan materi (3) Kemampuan menyusun langkah-langkah kegiatan belajar mengajar(4) Kemampuan memilih dan menerapkan metode pengajaran (5) Kemampuan memilih bentuk dan jenis evaluasi, serta merumuskan alat evaluasib) Kemampuan Prosedur Mengajar, meliputi:(1) Prosedur sebelum mengajar Pre Instructional Procedur(2) Teknik mengintroduksi bahan pengajaran Introduction Techniques(3) Teknik menyampaikan materi pengajaran Lecturing Techniques (4) Prosedur penutupan pengajaran Closure Procedurc) Kemampuan membuat dan memilih media pengajaran, meliputi:(1) Keterampilan memilih/ membuat media sederhana sesuai dengan bahan yang akan diajarkan (2) Kemampuan memilih media yang mendukung efektivitas pembelajarand) Keterampilan melaksanakan pengajaran sesuai desain pembelajaran, meliputi :(1) Materi berorientasi pada pencapaian kompetensi dasar (2) Kemampuan menyampaikan materi secara sistematis (3) Kemampuan melaksanakan kegiatan belajar mengajar (4) Kemampuan menerapkan metode pengajaran (5) Kemampuan melaksanakan e) Keterampilan khusus dalam mengajar, meliputi :(1) Keterampilan prosedur(2) Keterampilan menerapkan teknik-teknik dasar, yaitu keterampilan khusus yang dibutuhkan dan dipakai pada saat sedang mengajar(3) Keterampilan menggunakan metode (4) Keterampilan menggunakan alat-alat/media pengajar6) Peralatan Peralatan yang dibutuhkan dalam pelaksanaan kuliah micro teaching adalah sebagai berikut :a) Kamera Ukuran kecil, sedang dan besarb) TV Monitorc) TV Eksposed) Tape Recordere) VTR (Video Tape Recorder)f) OHP (Overhead Prejector)g) Kaset Video /CDROOM (tentang micro teaching dan model-model mengajar)h) Sound Sistem (dengan kedap Suara)F. Sistem Pengelolaan dan Pengoperasian Peralatan Micro Teachinga. Sistem pengelolaanSistem pengelolaan pembelajaran micro teaching dirumuskan oleh dosen pembimbing perkuliahan agar perkuliahan dapat berjalan dengan baik, hendaknya setiap dosen terlebih dahulu menyusun konsep-konsep tentang keterampilan yang akan dibimbing kan.b. Sistem Pengoperasian Peralatan Sistem pengoperasian peralatan dalam pelaksanaan nya dapat dibantu oleh seorang operator/teknisi, adapun langkah-langkah teknis yang harus dilakukan dalam pengoperasian peralatan micri teaching, adalah sebagai berikut :i. Pertama, sambungkan kabel Ac (power) berikut kabel paralel, sesuai dengan kebutuhan ii. Kedua, hidupkan tombol power pada kamera swtcher (pemindahan kamera otomatis), video player dan layar monitor televisi (diruang micro teaching dan ruang monitoring)iii. Ketida, sesuaikan dengan channel Video player pada saluran “L”iv. Keempat, sesuaikan channel TV pada saluran “AV”. (langkah-langkah pertama sampai dengan keempat sudah dapat mengaktifkan dua kamera kecil dan gambar akan tampil dilayar monitor (diruang micro teaching dan ruang monitoring) tetapi belum ada suara)v. Kelima, sambungkan kabel AC (power) pada kamera besar dan aktifkan tombol power yang ada pada kamera dan adaptorvi. Keenam, sambungkan kabel audio/video pada kamera besar kemonitor dengan cara menghubungkan soket kabel video dengan soket kabel audiovii. Ketujuh, sesuaikan fokus kamera sehingga gambar pada layar monitor nampak sempurna. (langkah kelima sampai ketujuh untuk mengaktifkan dua kamera besar dan sekaligus mengisi suara pada TV monitor (di ruang micro teaching dan ruang monitoring) tetapi belum ada suara)viii. Kedelapan, untuk merekam proses belajar mengajar, dilakukan dengan cara memasukan kaset video (kosong) pada Player, lalu tekan “Rec” (cukup menekan tombol “Rec” tanpa menekan tombol “play”)ix. Kesembilan, jika sedang berjalan merekam tiba-tiba berhenti sementara, cukup menekan tombol “pause” kemudian tekan tombol “Rec” bila akan melanjutkan merekamx. Kesepuluh, setelah selesai merekam keluarkan kaset video dengan menekan tombol “eject” kemudian putar ulang pada alat khusus Rewinder, selanjutnya kaset rekaman siap dioperasikan/ditayangkan melalui videoG. Tugas Dosen/Pembimbing dan Tugas Mahasiswa a. Tugas Pembimbingi. Koordinator Pembimbing (1) Mengkoordinasikan kegiatan dosen pembimbing dalam pelaksanaan kuliah micro teaching(2) Memantau kegiatan dosen pembimbingdalam pelaksanaan kuliah micro teaching(3) Mengevaluasi kegiatan/tugas dosen pembimbing dalam pelaksanaan kuliah micro teachingii. Tugas Pembimbing1) Melaksanakan kegiatan pembimbingan dalam pelaksanaan kuliah micro teaching2) Mengatur tata laksana kuliah micro teaching 3) Memberikan penjelasan teknis kepada mahasiswa/praktikan dalam orientasi kuliah micro teaching 4) Melakukan pembimbingan kepada mahasiswa/praktikan dalam pembuatan desain pembelajaran5) Memberikan penjelasan teknis kepada mahasiswa/praktikan dalam pelaksanaan latihan keterampilan khusus yang akan dipraktekan di dalam laboratorium/studio micro teaching6) Mengevaluasi hasil kegiatan kuliah micro teachingb. Tugas Mahasiswa/Praktikan i. Hadir/mengikuti seluruh kegiatan kuliah micro teaching pada waktu dan jadwal yang telah ditetapkan ii. Mempelajari buku panduan iii. Mengikuti orientasi iv. Membuat desain pembelajaranv. Membuat/menyiapkan alat peraga vi. Pada waktu-waktu tertentu peer teaching dapat berperan sebagai siswa vii. Bersikap dan bertindak/berperan sebagai guru yang ideal:1) Berpakaian yang rapih dan sopan (bagaimana layaknya berpenampilan seorang guru)2) Bersikap/bertindak sopan, ramah, dan rendah hati3) Menggunakan bahasa yang baik dan benarH. Evaluasi dan Tindak Lanjut a. Evaluasi/penilaiani. Evaluasi/penilaian dilakukan pada Desain Pembelajaran dan pelaksanaan latihan/praktek ii. Evaluasi/penilaian dilaksanakan pada setiap mahasiswa yang tampil praktek/latihan mengajar, termasuk penampilan terakhir sebagai ujianiii. Bobot penilaian pada setiap penampilan iv.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar